Islam bertahan di Russia dengan taruhan NY4WA

Mohd Zahir Ghazali

Ketika kemuncak kejah@tan komun1s memerintah Soviet, umat Islam membina rumah besar dengan ruang luas di tengah-tengahnya. Di tepi lorong rumah, mereka membangunkan ruang kedap suara. Dibina sebuah pintu rahsia, yang datang dari sudut tersebut menuju ruang ini.

Di tempat ini, mereka menyusun botol-botol minuman keras, meletakkan gambar Lenin dan tokoh komun1s lainnya, layar TV memasang gambar- gambar p0rn0grafi berhampiran dengan dinding di mana terletaknya pintu rahsia tersebut.

“Setiap kali polis dan tentera datang dan menggeledah rumah umat Islam, mereka tidak akan bertemu apa-apa. Mereka hanya akan melihat botol-botol arak, dan menyangka bahwa keyakinan penghuninya selaras dengan ideologi mereka.

Mereka pergi meninggalkan rumah kaum Muslimin dengan puas, tapi sebenarnya mereka tert1pu oleh apa yang mereka lihat. Mereka tak menyedari, hanya beberapa meter dari botol-botol arak itu, anak-anak muda tak berd0sa tengah gigih membaca Qur’an.” “Mereka akan mengunci diri dalam ruangan itu selama enam bulan pada satu waktu, mengajar anak-anak bagaimana membaca Qur’an. Bahkan kitab Sahih Bukhari juga turut diajarkan di sana.

Maha Suci Allah… Angin kelam gan@s komun1sme bertiup, berlangsung tanpa henti. Tetapi di sebalik itu semua, wahyu Allāh dan NabiNya sedang dibacakan dan dihafal tanpa disedari oleh komun1s Soviet. Ya Allah .. hebatnya jasa mereka.. melalui keperitan itu Allah terus membuka pintu Islam di bumi Rusia hingga hari ini.

Sumber; Mohd Zahir Ghazali