Mengenang Kembali KEMAT1AN Koperal Zal Azri Yang M@ut Di Tangan Penjen@yah

ADAKAH KAMU MEMBELA KEMAT1AN KOPERAL ZAL-AZRI SEPERTI MANA KAMU MEMBELA SASPEK PENJEN4YAH ITU?

SAYA membaca panjang lebar berita mengenai kenyataan seorang peguam dan sebuah NGO tentang kekesalan mereka terhadap tindakan polis menemb@k mat1 tiga saspek penjen@yah di Selangor baru-baru ini. Macam-macamlah yang mereka sebut. Macam-macamlah yang mereka minta. Macam-macamlah yang mereka tuntut. Kesemuanya menghala dan menjurus ke arah kekejaman polis dalam insiden berkenaan.

Baik, saya enggan mengulas mengenai 1nsiden berkenaan kerana saya percaya semuanya sedang di dalam siasatan pihak berkuasa. Lagipun hak merekalah kalau nak buat apapun termasuk kalau nak saman PDRM kalau itu yang mereka mahu.

Cuma saya nak bagitahu, hari ini juga kebetulan genap enam tahun kemat1an seorang anggota polis yang bernama Koperal Zal-Azri Abdul Somad (kemudiannya dinaikkan ke pangkat Sarjan secara posthamus). Siapa Zal-Azri dan kenapa dengan dia? Baik, saya ceritakan.

Bertugas hingga M@ut…

Pada pagi 23 September 2013, anggota polis itu m@ut ketika bergelut untuk menahan seorang saspek dalam Ops Lejang di Taman Teknologi Cheng, Melaka. Arw@h dari Bahagian Ris1kan Jen@yah (D4), Ibu Pejabat Polis Kontinjen Melaka, ceder@ di kepala dan muka dipercayai dipuk0l dengan batu dan mat1 di tempat kejadian.

Zal-Azri menyertai operasi itu untuk menangk@p sekumpulan lelaki yang disy@ki cuba mencur1 besi buruk di sebuah kilang di kawasan berkenaan pada awal pagi. Tiga suspek ditahan berumur 17, 22 dan 23 tahun dipercayai sedang mencur1 besi lusuh di kawasan itu. Kira-kira 8 pagi seorang daripada mereka (suspek berusia 17 tahun) cuba melarikan diri dan dikejar Zal-Azri.

Zal-Azri yang bergelut dengan suspek sebelum ceder@ di bahagian kepala serta muka dan anggota polis itu ditemui anggota pasukannya dalam keadaan tidak sedarkan diri kira-kira 25 meter dari tempat pergelutan itu, sebelum men1nggal dunia.

Baik, kalau peguam dan NGO tu tak faham bahasa Melayu, saya sertakan sekali kronologi kejadian dalam Bahasa Inggeris. Persoalannya, ketika anggota ini menemui aj@lnya akibat perbuatan sang penjen2yah, adakah peguam dan NGO itu muncul dan tampil untuk membela beliau?

Pernah tak mereka buat sidang akhbar dan mendesak supaya sang penjen@yah dihuk0m seperti mana mereka beriya-iya menyalahkan polis dalam 1nsiden di Rawang itu? Adakah kerana arw@h seorang polis maka kemat1annya bukanlah satu isu, berbeza dengan kemat1an tiga saspek tersebut?

Sekali lagi saya tegaskan, adalah hak mereka untuk membela siapa pun yang mereka suka tetapi mereka jangan DOUBLE STANDARD!

Kalau mereka hanya nak meraih simpati dan perhatian terhadap nasib saspek tetapi berdiam diri bila ada anggota keselamatan terk0rban kerana bermat1-mat1an menjaga keselamatan dan kedaulatan negara, maaf, kamu sebenarnya tidak layak untuk bercakap soal kebenaran dan hak asasi manusia. Period!

Al-Fatihah untuk Zal-Azri Abd Somad, wira negara. Salute kami untuk Tuan yang berjasa!

Sumber; Syahril A. Kadir

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*