Golongan Liberal Menyokong Pesalah G*y

1. Ada dikalangan pendokong L1beral yang sanggup memberikan sokongan kepada golongan G*y yang didapati bersalah kerana cuba melakukan persetu.buhan di luar tabii. Malah apa yang lebih menyed1hkan, ada di kalangan pesalah G*y ini (yang cuba melakukan persetu.buhan di luar tabii) sudah pun berkahwin.

2. Di sini barulah kita faham mengapa Rasulullah benar-benar bertegas dalam menangani isu kemungk@ran peribadi, ia bukan sahaja merosakkan individu bahkan meruntuhkan institusi kekeluargaan.

3. Jangan pula ada di kalangan kita yang terkeliru memahami konsep Rahmatan lil Alamin sehingga membenarkan kemungk@ran peribadi dengan istilah kosmetik seperti personal sphere dan public sphere. Perkara kemungk@ran harus ditangani secara menyeluruh.

4. Dengan sebab itu al-Quran bertegas melarang kemungk@ran ini bahkan Allah menyifatkan perbuatan hubungan sejenis mereka sebagai perbuatan yang kej1 (fahishah) dan melampau (musrifun). Firman Allah:

وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ أَتَأْتُونَ الْفَاحِشَةَ مَا سَبَقَكُمْ بِهَا مِنْ أَحَدٍ مِنَ الْعَالَمِينَ . إِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ شَهْوَةً مِنْ دُونِ النِّسَاءِ بَلْ أَنْتُمْ قَوْمٌ مُسْرِفُونَ

“Ingatlah ketika Nabi Lut berkata kepada kaumnya: “Patutkah kamu melakukan perbuatan yang kej1, yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari sebelum kamu? “Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk memuaskan n@fsu sy@hwat kamu dengan meninggalkan perempuan, bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas.”

5. Maka tidak hairanlah juga apabila Rasulullah turut bersikap keras dalam perkara ini dengan melakn@t mereka yang melakukan perlakuan G*y ini. Sabda Rasulullah:

لَعَنَ اللَّهُ مَنْ عَمِلَ عَمَلَ قَوْمِ لُوطٍ ، لَعَنَ اللَّهُ مَنْ عَمِلَ عَمَلَ قَوْمِ لُوطٍ ، ثَلاثًا

“Allah melaknat mereka yang melakukan amalan kaum Nabi Lut. Rasulullah mengulangi lakn@t ini sebanyak tiga kali.”. (HR Ahmad, dinilai Hasan oleh al-Arna’ut)

6. Atas dasar dalil al-Quran dan hadith di atas, para sahabat turut mengenakan huk0man yang keras terhadap pelaku l1wat. Malah, al-Imam al-Syafie menjelaskan bahawa pelaku l1wat boleh dihuk0m rej@m. Kata al-Syafie:

قال الشافعي : وبهذا نأخذ برجم اللوطي محصناً كان أو غير محصن

“Kata al-Imam al-Syafie: dengan ini kami berpandangan bahawa pelaku l1wat hendaklah direj@m samada sudah berkahwin atau belum.” (al-Shaukani, Nail al-Autar)

7. Andai sekiranya Allah menyifatkan pelaku G*y ini sebagai melakukan d0sa besar, Rasulullah melakn@t golongan ini, para sahabat turut mengenakan huk0man yang keras dan begitu juga al-Imam al-Syafie, tergamakkah kita bersikap dengan sikap yang bercanggah dengan Allah dan Rasul sehingga sanggup kita menyokong golongan G@y ini?

Semoga Allah memberikan hidayah buat kita semua. Semoga Allah menyelamatkan kita dari kecelaruan pemikiran L1beral yang merosakkan ajaran Islam. Semoga Allah membimbing kita.

Sumber; Dr Ahmad Sanusi

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*